10 pelajaran yang dapat dipetik dari pengalaman kami mendukung negara-negara merancang kerangka kerja pasar parbon nasional

10 pelajaran yang dapat dipetik dari pengalaman kami mendukung negara-negara dalam merancang dan mengimplementasikan kerangka kerja kelembagaan dan kebijakan untuk partisipasi pasar karbon internasional.

Dengarkan artikel

Dalam artikel ini, kami berbagi 10 pelajaran yang dapat dipetik dari kekayaan pengalaman kami negara-negara pendukung di seluruh dunia dalam merancang merancang dan mengimplementasikan kelembagaan dan kebijakan kerangka kerja untuk internasional Pasar Karbon partisipasi. Kegiatan pendukung kami meliputi kapasitas-lokakarya pembangunan kapasitas, internasional transfer kesiapan penilaian, dan desain dan implementasi kerangka kerja dan prosedur yang komprehensif. Pelajari lebih lanjut tentang pekerjaan kami di sini.

Latar belakang: Apa yang dimaksud dengan kerangka kerja Pasar Karbon dan mengapa negara-negara membutuhkannya?

Dengan kesepakatan yang dicapai pada COP26 dan COP27 tentang Artikel 6 dari Paris Agreement, banyak negara sekarang secara aktif menerapkan pengaturan untuk memfasilitasi partisipasi mereka dalam Pasar Karbon internasional[1]. Memang, Paris Agreement telah menetapkan skenario yang berbeda untuk negara-negara berkembang: di bawah Protokol Kyoto, hasil mitigasi yang dihasilkan di negara-negara berkembang dapat ditransfer dan digunakan secara internasional tanpa implikasi akuntansi bagi negara tuan rumah. Namun, di bawah Paris Agreement , semua negara yang berpartisipasi telah berkomitmen untuk melakukan langkah-langkah atau target pengurangan emisi melalui NDCs dan setiap hasil mitigasi yang ditransfer atau digunakan harus diperhitungkan dalam komitmen NDC mereka. Pergeseran ke penghitungan yang komprehensif ini memiliki implikasi yang signifikan. Negara-negara tuan rumah sekarang harus menerapkan prosedur yang dirancang dengan hati-hati untuk memberikan otorisasi, menerapkan penyesuaian yang sesuai, mendaftarkan dan melacak Hasil Mitigasi yang Dialihkan Secara Internasional (ITMO), dan melaporkan partisipasi mereka dalam pendekatan kerja sama.

Kekhawatiran terbaru tentang integritas Pasar Karbon [2] semakin menekankan perlunya kerangka kerja nasional yang kuat. Negara-negara ingin memastikan bahwa proyek-proyek yang dilaksanakan di dalam wilayah mereka mematuhi standar integritas lingkungan, sosial, dan ekonomi yang tinggi dan berkontribusi secara efektif terhadap pembangunan berkelanjutan.

Faktor-faktor ini menggarisbawahi peran penting kerangka kerja nasional yang efektif dalam memandu partisipasi suatu negara dalam Pasar Karbon internasional. Meskipun pendekatan implementasi spesifik dapat bervariasi, pengalaman kami dalam mendukung berbagai negara dalam transisi ini telah mengidentifikasi beberapa kebutuhan, keprihatinan, dan poin-poin yang perlu didiskusikan, yang dirangkum dalam 10 pelajaran yang disajikan di bawah ini.

Pelajaran 1: Struktur kerangka kerja harus memungkinkan fleksibilitas dan kemampuan beradaptasi

Pengalaman kami menunjukkan bahwa kerangka kerja harus menawarkan fleksibilitas dan kemampuan beradaptasi. Pendekatan yang efektif untuk mencapai hal ini adalah dengan menyusun kerangka kerja ke dalam tiga komponen dan dokumen utama:
Menetapkan dasar hukum untuk mengimplementasikan kerangka kerja. Teks hukum mengacu pada dokumen kerangka kerja.
Menguraikan strategi partisipasi secara keseluruhan, prinsip-prinsip panduan utama, pengaturan kelembagaan, dan deskripsi proses implementasi. Deskripsi proses mengacu pada manual prosedur.

Menyediakan langkah-langkah operasional yang terperinci untuk setiap prosedur implementasi, yang dapat dengan mudah disesuaikan sesuai kebutuhan untuk mencerminkan kebutuhan yang terus berkembang.

Struktur ini memungkinkan fleksibilitas yang lebih besar. Meskipun strategi partisipasi Pasar Karbon dapat memandu negara ini selama beberapa tahun, proses dan prosedur pelaksanaannya mungkin memerlukan pembaruan yang lebih teratur. Teks hukum dan kerangka kerja yang lebih luas tetap merupakan dokumen jangka panjang yang stabil, sementara manual dapat diperbarui secara berkala untuk memastikan relevansi yang berkelanjutan.

Pelajaran 2: Pendekatan bertahap terkadang lebih cocok, tergantung pada potensi dan daya tarik suatu negara untuk berpartisipasi dalam Pasar Karbon internasional

Partisipasi dalam Artikel 6, khususnya Artikel 6.2, dari Pasar Karbon internasional menuntut keterlibatan, investasi, dan kesiapan yang signifikan. Meskipun negara-negara dengan potensi pengurangan emisi GRK yang rendah (atau dengan sektor-sektor yang mungkin tidak menarik bagi pembeli berdaulat) mungkin akan merasa bahwa upaya-upaya yang diperlukan akan terasa berat, namun mereka tidak perlu merasa enggan untuk berpartisipasi dalam Pasar Karbon internasional. Sebagai bagian dari pengembangan strategi partisipasi yang disebutkan dalam Pelajaran 1, sebuah negara perlu memutuskan pada spektrum mana dari opsi-opsi Pasar Karbon negara tersebut harus fokus. Negara-negara harus mempertimbangkan emisi sektoral mereka, komitmen NDC, dan bagaimana sektor-sektor penghasil emisi dan kegiatan mitigasi potensial di negara tersebut dapat diselaraskan dengan kepentingan pembeli berdaulat dan perusahaan swasta, antara lain.

Kami telah menemukan bahwa bagi banyak negara, pendekatan bertahap sangat disarankan: pada awalnya berfokus pada pendanaan berbasis hasil dan membangun, memfasilitasi, dan mempromosikan pendanaan karbon melalui penggunaan program karbon independen berintegritas tinggi (independent carbon program/ICP) yang memungkinkan mereka untuk mendanai kegiatan mitigasi tanpa memerlukan penyesuaian. Negara-negara ini pada tahap selanjutnya dapat membangun proses internal untuk mengelola Artikel 6.4 dan Artikel 6.2. Hal ini dapat menjadi pendekatan yang valid, misalnya, untuk negara penghasil emisi kecil dengan sebagian besar emisi dari sektor kehutanan dan kontribusi yang rendah dari sektor energi.

Mekanisme Artikel 6.4 yang sedang dikembangkan di bawah pengelolaan UNFCCC akan memberikan proses dan persyaratan yang telah ditetapkan kepada para peserta yang berkaitan dengan metodologi akuntansi yang disetujui, proses validasi dan verifikasi, dll. Negara tuan rumah masih perlu menetapkan proses domestik untuk kelayakan kegiatan, persetujuan proyek dan peserta, otorisasi, dan penyesuaian terkait.

Partisipasi dalam Artikel 6.2 membutuhkan upaya ekstra dari negara-negara yang berpartisipasi dalam membangun proses tambahan untuk mengelola siklus kegiatan mitigasi dan mengelola proses otorisasi dari proposal awal oleh pemrakarsa proyek untuk ide proyek hingga otorisasi akhir transfer ITMO setelah verifikasi. Menetapkan tingkat proses manajemen internal ini mungkin memerlukan analisis manfaat potensial bagi negara untuk berpartisipasi.

Pelajaran 3: Kerangka kerja harus dikembangkan melalui pendekatan kreasi bersama, dengan melibatkan berbagai pemangku kepentingan selama proses berlangsung

Negara-negara harus melakukan konsultasi dengan pemangku kepentingan yang memadai selama proses perancangan kerangka kerja. Para pemangku kepentingan ini dapat mencakup perwakilan pemerintah dari berbagai kementerian, organisasi masyarakat sipil (OMS), pengembang proyek, sektor swasta/industri, lembaga keuangan, dan pakar utama lainnya. Sebagai aktor kunci dalam mempromosikan Pasar Karbon suatu negara, keterlibatan mereka selama proses perancangan sangat penting untuk memastikan kebutuhan mereka terpenuhi dengan baik.

Pendekatan yang sukses untuk pelibatan pemangku kepentingan melibatkan pengorganisasian berbagai sesi konsultasi selama pelaksanaan proyek, seperti:

Pelajaran 4: Kerangka kerja harus menetapkan pengaturan kelembagaan untuk melibatkan kementerian-kementerian utama selama proses berlangsung

Pasar Karbon internasional umumnya membutuhkan pendekatan multi-segi yang melampaui kerangka kerja tata kelola perubahan iklim tradisional. Secara khusus, keterlibatan Kementerian Luar Negeri sering kali menjadi sangat penting karena sifat internasional dari transaksi aset dan upaya kolaboratif yang dipertimbangkan dalam Artikel 6. Kementerian Luar Negeri, didukung oleh Kementerian Lingkungan Hidup, dapat memainkan peran penting dalam menegosiasikan persyaratan, memastikan kepatuhan terhadap peraturan internasional, dan membina kemitraan bilateral atau multilateral yang selaras dengan tujuan NDC dan tujuan pembangunan berkelanjutan.

Selain itu, seluk-beluk pelaksanaan Artikel 6 sering kali menuntut partisipasi aktif dari kementerian yang bertanggung jawab atas pelaksanaan NDC di luar kementerian yang bertanggung jawab atas pengembangan NDC secara keseluruhan, yang biasanya adalah Kementerian Lingkungan Hidup. Unit-unit ini biasanya berada di garis depan dalam merumuskan dan melaksanakan strategi aksi iklim sektoral. Keterlibatan mereka memastikan bahwa keterlibatan atau mekanisme internasional di bawah Artikel 6 sepenuhnya selaras dengan agenda iklim nasional dan berkontribusi secara efektif terhadap target pengurangan emisi negara dan proses perencanaan masing-masing kementerian.

Pendekatan terpadu ini tidak hanya merampingkan upaya untuk mencapai NDCs tetapi juga menggarisbawahi pentingnya melembagakan mekanisme yang mengakomodasi sifat lintas sektoral tata kelola Pasar Karbon internasional, sehingga dapat mengambil pelajaran berharga untuk pengaturan kelembagaan dan kerangka kebijakan di masa depan.

Pelajaran 5: Implementasi kerangka kerja harus fokus pada kemenangan cepat dan membangun yang sudah ada

Kebutuhan lain yang teridentifikasi adalah agar negara-negara memprioritaskan langkah-langkah yang hemat biaya dan hemat waktu, dengan memanfaatkan struktur yang sudah ada jika memungkinkan. Sebagai contoh, banyak negara telah memiliki lembaga pemerintah yang bertanggung jawab atas perubahan iklim, yang sering kali terdiri dari perwakilan dari berbagai kementerian (misalnya, Dewan Perubahan Iklim, Komisi Antar Kementerian Perubahan Iklim, dll.). Menunjuk lembaga yang sudah ada ini sebagai Badan Pengawas Pasar Karbon negara seringkali terbukti bermanfaat. Pendekatan ini tidak hanya memastikan koordinasi antar kementerian yang efektif, tetapi juga membentuk otoritas tingkat tinggi untuk mengawasi implementasi jangka panjang dari kerangka kerja tersebut.

Pelajaran 6: Pentingnya menjamin bahwa otorisasi ITMO bersifat mengikat

Salah satu perhatian utama adalah bagaimana membuat otorisasi dari ITMO mengikatdan memastikan pembeli bahwa setelah ITMO diotorisasi, keputusan tersebut tidak dapat dicabut secara sewenang-wenang. Sementara panduan tentang masalah ini adalah ditujukan di tingkat UNFCCC di tingkat UNFCCC, COP28 menunjukkan bahwa masalah tersebut akan membutuhkan waktu untuk menyelesaikannya; a potensi jangka pendek solusi jangka panjang untuk negara-negara mungkin untuk:

Lesson 7: The importance of mapping options for Independent Carbon Programs (ICP), Article 6.2 and Article 6.4 mechanisms considering a country’s NDC commitments and how to maximize international finance flows

Keberadaan program kredit karbon independen dan mekanisme kepatuhan secara bersamaan berarti bahwa ada berbagai pilihan untuk menghasilkan unit karbon. Program karbon independen melayani pasar kepatuhan dan pasar sukarela. Program-program ini menawarkan siklus kegiatan untuk validasi dan verifikasi pengurangan emisi, yang dapat diperdagangkan dengan atau tanpa penyesuaian yang sesuai untuk kontribusi sukarela atau tujuan penggantian kerugian. Komponen dari program-program independen ini, seperti metodologi akuntansi, melayani perjanjian bilateral di bawah Artikel 6.2, kepatuhan untuk skema penggantian kerugian penerbangan internasional CORSIA, dan kepatuhan domestik seperti dalam kasus penggantian kerugian untuk pajak karbon di Singapura (juga dalam kerangka perjanjian bilateral untuk Artikel 6.2).

Dengan adanya pembeli sukarela dan pembeli yang patuh di pasar, negara-negara memiliki berbagai cara untuk menarik pendanaan tambahan dan dukungan untuk inisiatif iklim mereka. Salah satu cara yang mungkin dilakukan adalah ketika pembeli sukarela yang tidak memerlukan penyesuaian yang sesuai berkontribusi terhadap pengurangan emisi yang mendukung pencapaian NDC.

Namun, pendekatan ini bukannya tanpa tantangan dan perspektif yang berbeda. Di satu sisi, terdapat pengakuan yang semakin besar terhadap potensi kegiatan ICP tanpa penyesuaian yang sesuai untuk membiayai implementasi NDC, yang menawarkan kesempatan untuk menyalurkan investasi sektor swasta ke dalam proyek-proyek iklim yang penting tanpa harus masuk ke dalam proses pengesahan dan penghitungan NDC (penyesuaian yang sesuai) yang menambah tingkat emisi suatu negara. Di sisi lain, NDCs akan dicapai dengan langkah-langkah domestik yang mencerminkan kontribusi suatu negara dalam upaya mencapai tujuan Paris Agreement .

Pendekatan dengan unit "non-adjusted" akan membantu suatu negara untuk mencapai NDC-nya, namun pendekatan ini harus diterapkan dengan hati-hati. Selain risiko reputasi bagi negara tuan rumah, bagi pembeli, tidak jelas berapa nilai "unit yang tidak disesuaikan" ketika negara tuan rumah menghitung pengurangan emisi terhadap NDC-nya. Sehubungan dengan hal tersebut, temuan kami menunjukkan bahwa pembeli sukarela sering kali meminta "unit yang telah disesuaikan" dan bersedia membayar lebih untuk hal tersebut. Para pengkritik berpendapat bahwa tanpa standar yang ketat dan tautan yang jelas ke NDCs, terdapat risiko penghitungan ganda, terutama dalam bentuk klaim ganda, yang dapat merusak integritas lingkungan dari aksi-aksi iklim.

Pelajaran 8: Mengembangkan kerangka kerja yang memastikan integritas sosial dan ekonomi membutuhkan pertimbangan yang cermat

Integritas lingkungan memastikan keakuratan pengurangan emisi yang dilaporkan dan akuntansi yang tepat. Integritas sosial dan keuangan adalah dua hal penting lainnya dari proyek karbon yang baik.

Negara-negara harus memasukkan ketentuan-ketentuan dalam kerangka kebijakan mereka untuk memastikan integritas sosial dan keuangan dalam prosedur operasionalisasi mereka. Persetujuan kegiatan di bawah Artikel 6.4 menyiratkan konfirmasi kontribusi terhadap pembangunan berkelanjutan dan harus mencakup penilaian aspek-aspek sosial dan keuangan utama termasuk, jika sesuai, persetujuan atas dasar informasi di awal tanpa paksaan, konsultasi dengan para pemangku kepentingan, pembagian manfaat dengan masyarakat, dll. Negara-negara dengan tahap persetujuan atau pra-persetujuan dalam proses Artikel 6.2 dapat menggunakan ketentuan yang sama. Negara-negara juga memiliki kesempatan untuk memasukkan kegiatan yang terkait dengan penilaian implementasi aktual dari langkah-langkah integritas ini sebagai bagian dari proses otorisasi ITMO.

Pelajaran 9: Negara-negara memiliki dorongan untuk mengembangkan registrasi nasional untuk mendaftarkan dan melacak ITMO meskipun dalam banyak kasus hal ini mungkin tidak diperlukan

Salah satu persyaratan utama yang diperkenalkan oleh Artikel 6 adalah perlunya negara untuk mendaftar dan melacak ITMO. Untuk memfasilitasi pemenuhan persyaratan ini, negara-negara dapat menggunakan registri internasional atau membuka akun di registri internasional di bawah UNFCCC.

Meskipun solusi-solusi ini menawarkan beberapa keuntungan seperti kemudahan penerapan, pengakuan internasional dan biaya pengembangan yang rendah, negara-negara cenderung memilih untuk mengembangkan registri nasional mereka sendiri sebagai solusi jangka panjang. Ada beberapa faktor yang berkontribusi terhadap hal ini, termasuk manajemen data dan administrasi, dan terutama, kemampuan untuk mengintegrasikannya dengan inisiatif lain, seperti pajak karbon nasional. Namun, kami menemukan bahwa dalam banyak kasus, keinginan untuk mengembangkan registri nasional khusus mungkin tidak diperlukan. Memutuskan untuk membangun sistem yang dipesan lebih dahulu, terlepas dari manfaat yang telah disebutkan di atas, harus diseimbangkan dengan efisiensi, keterjangkauan, dan keselarasan global yang ditawarkan oleh solusi yang tersedia.

Terdapat beberapa inisiatif yang muncul seperti Platform UNDP untuk Kerjasama Bilateral Sukarela, CAD Trust, sebuah sistem metadata sumber terbuka yang dirancang untuk berbagi informasi mengenai kredit karbon dan proyek di seluruh platform digital yang memfasilitasi integrasi berbagai sistem pencatatan di masa depan, dan pencatatan komersial yang menyediakan solusi menengah (dan lebih permanen). Namun, tidak ada tren utama tentang bagaimana negara-negara melakukan pendekatan terhadap solusi-solusi registri ini.

Pelajaran 10: Kontrol atas otorisasi ITMO sambil meyakinkan pengembang proyek

Otorisasi ITMO memicu penyesuaian yang sesuai dan dengan demikian, berdampak pada penghitungan pencapaian NDC negara tuan rumah. Oleh karena itu, penting bagi negara tuan rumah untuk memiliki kendali atas jumlah ITMO yang diotorisasi dari setiap kegiatan mitigasi. Untuk memenuhi kebutuhan ini, kami menemukan bahwa pendekatan yang efektif adalah dengan mengesahkan ITMO hanya setelah ITMO tersebut berhasil diverifikasi. Dengan cara ini, negara tuan rumah dapat diyakinkan tentang jumlah pasti ITMO yang diotorisasi. Hal ini juga menyediakan otorisasi ITMO dengan pengidentifikasi unik sebagaimana disyaratkan oleh panduan Artikel 6.2.

Namun, para pengembang proyek juga telah menyatakan kebutuhan mereka akan kepastian sebelum berinvestasi. Memasukkan langkah persetujuan atau "pra-otorisasi" ke dalam siklus kegiatan merupakan cara yang efektif untuk memenuhi kebutuhan ini. Pra-otorisasi ini, berdasarkan Dokumen Desain Aktivitas Mitigasi (MADD) yang telah divalidasi, berarti bahwa jika aktivitas tersebut mematuhi MADD selama implementasi, ITMO akan diotorisasi setelah verifikasi berhasil.

Pikiran terakhir

Sebagai penutup, penting untuk diingat bahwa tidak ada satuukuran yang cocok semua solusi. Tendekatan yang ideal akan bervariasi tergantung pada konteks dan prioritas nasional. Akan tetapi, pelajaran-pelajaran ini memberikan titik awal bagi negara-negara untuk membangun kerangka kerja Pasar Karbon yang kuat yang berkontribusi pada meningkatkan iklim global iklim global.

Bagikan Postingan:

Posting Terkait

Pasar Karbon di bawah UNFCCC

Pasar Karbon di bawah UNFCCC

In this webinar, Johan Nylander takes you through the history of Carbon Markets under the UNFCCC, shows how this led to today’s Article 6 of the Paris Agreement and outlines the key elements of Article 6.

Baca Lebih Lanjut